Agen Judi Bola Terpercaya, agen piala dunia 2018, Agen Sbobet, judi bola, poker indonesia

Setelah Saya Akhirnya Pindah, Suami Saya Ingin Kembali – Sekarang Apa?

Itu bisa menjadi ironi besar pernikahan yang berantakan. Begitu Anda mulai melonggarkan cengkeraman Anda dan akhirnya membungkus otak Anda di sekitar gagasan untuk pindah, tiba-tiba suami Anda memutuskan bahwa ia mungkin telah mengubah pikirannya dan menginginkan Anda kembali. Itulah sebabnya saya sering menasihati para wanita yang mencoba menyelamatkan perkawinan mereka atau mendapatkan suami mereka kembali untuk memastikan bahwa tampaknya mereka mengatasinya, merawat diri mereka sendiri, dan merangkul kehidupan. Karena sering, begitu Anda memberi ilusi bahwa Anda tidak punya pilihan selain pindah (meskipun jelas bahwa Anda enggan untuk melakukannya,) hal ini sering kali akan membangkitkan keingintahuan suami Anda dan mengubah meja sedikit. Biasanya sekitar waktu ini bahwa suami memutuskan mereka menginginkan Anda kembali.

Seperti halnya dengan korespondensi baru-baru ini saya terima. Sang istri telah menghabiskan waktu berbulan-bulan berusaha meyakinkan suami untuk menyelamatkan pernikahan dan menyelesaikan masalah. Dia tahan tidak peduli apa pun isterinya. Dengan sangat enggan dan dengan patah hati, sang istri mengambil potongan-potongan hidupnya dan mulai bergerak. Dia mulai melihat teman-teman, melakukan hal-hal yang dia nikmati, dan mencoba untuk memulai lagi.

Beberapa bulan setelah ini, suaminya menelepon dan meminta untuk bertemu untuk makan malam. Selama makan malam itu, dia langsung mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki perubahan hati dan curiga bahwa dia mungkin menginginkannya kembali. Ini pahit bagi sang istri. Tiga bulan yang lalu, dia akan terbunuh untuk mendengar kata-kata ini. Dia akan jatuh ke pelukannya dengan lega lengkap. Tapi sekarang, dia tidak begitu yakin bagaimana caranya.

Karena ada sedikit kebencian pada seberapa banyak dia menolaknya di bulan-bulan sebelumnya. Dan dia tidak mengerti apa yang telah berubah secara dramatis sehingga suaminya akan tiba-tiba berwajah. Ditambah lagi, dia tahu bahwa masalah yang membaginya masih ada. Jadi, dia dijaga karena dia tidak ingin terluka lagi dan harus bangkit lagi ketika upaya rekonsiliasi gagal.

Dia berkata, sebagian: "Sebagian dari diriku ingin dia kembali juga. Beberapa waktu yang lalu, yang kuinginkan hanyalah dia dan aku memintanya untuk membawaku kembali. Tapi dia tidak ingin ada hubungannya dengan ini. Jadi aku tidak punya pilihan selain pindah dan menjalani hidupku dan itu sangat sulit, tetapi aku melakukannya Sekarang, setelah akhirnya aku berdiri dengan kedua kakiku sendiri, dia mengubah pikirannya? Bagaimana aku harus bereaksi terhadap itu? Apa yang saya lakukan?" Saya akan mencoba mengatasi masalah-masalah di bawah ini.

Memutuskan Jalan Terbaik Untuk Diambil Ketika Dia Ingin Kembali Setelah Anda Pindah dan Mulai Menyembuhkan: Tentu saja, pertanyaan inti dalam seluruh situasi ini adalah apakah sang istri merasa bahwa dia pada akhirnya akan menjadi lebih baik dan bahagia jika dia membawa suaminya kembali atau mempertahankan kehidupan barunya sendirian. Dan, sepertinya dia tidak memiliki jawaban yang sempurna karena itu adalah waktu yang relatif singkat sejak dia "pindah."

Di dalam hatinya, dia tidak ingin menolak pernikahannya. Dia tahu dan mengakui bahwa dia masih mencintai suaminya. Dia ingin menyelesaikan masalah. Dia hanya tidak yakin apakah dia percaya bahwa ini mungkin atau tidak. Sebagian alasannya adalah dia terus mendengar semua hal yang dikatakan suaminya ketika mereka berdebat tentang apakah pernikahan bisa diselamatkan. Dia berulang kali menata- kan bagaimana segala sesuatunya berakhir baginya dan dia tidak akan mengubah pikirannya. Jadi, mengapa masalah ini tiba-tiba menjadi kurang penting baginya?

Mengapa Suami Mengubah Pikirannya dan Tiba-tiba Menginginkan Anda Kembali ?: Ini adalah pertanyaan penting bagi sang istri. Dia perlu memahami jawaban atas pertanyaan ini sebelum dia bisa terbuka untuk mempertimbangkan kembali ke pernikahannya dan mencoba lagi.

Ada banyak alasan bahwa pria mengubah pikiran mereka tentang mengakhiri pernikahan, menceraikan, atau berpisah. Seringkali, waktu dan jarak jauh dapat melakukan keajaiban karena memberi orang objektivitas dan kejelasan yang tidak datang ketika Anda terlalu dekat atau bingung secara emosional tentang suatu situasi. Hal-hal dan perasaan akan sering menjadi lebih jelas ketika Anda tidak terlibat satu sama lain setiap hari dan memicu kebakaran.

Saya sering mendengar dari orang-orang yang telah berubah pikiran tentang keinginan istri atau pacar mereka kembali dan mereka mengatakan hal-hal seperti: "Tidak sampai menjadi jelas bahwa dia akan pindah dan saya benar-benar akan kehilangan dia yang saya mulai untuk menyadari bahwa hidup tanpa dia bukanlah apa yang saya inginkan. Itu hanya memukul saya bahwa saya tidak bisa dan tidak boleh membiarkannya pergi tanpa melakukan apa pun yang saya bisa untuk menyelamatkan pernikahan. Dan, setelah saya punya sedikit waktu untuk pikirkan sendiri, saya menyadari bahwa masalah kami tidak dapat diatasi. "

Banyak istri dalam situasi ini akan memberi tahu saya bahwa mereka mencurigai bahwa suami mereka hanya kesepian, bingung, atau bosan dan bahwa tidak lama setelah sang istri kembali, mereka akan berada dalam situasi yang sama ketika dia memutuskan ingin agar dia berpisah. Lagipula.

Saya kira ini adalah kemungkinan, tetapi Anda tidak akan pernah tahu hasilnya jika Anda tidak mengambil kesempatan itu. Jika hati Anda mengatakan bahwa Anda menginginkan kesempatan kedua, maka mungkin Anda dapat mengaturnya sehingga Anda dapat memiliki keduanya – mengevaluasi kesempatan kedua sambil mempertahankan independensi Anda sehingga Anda merasa seolah-olah Anda sedang mengeksplorasi kedua pilihan sampai Anda bisa membuat keputusan yang bagus.

Mengaturnya Jadi Anda Memiliki Kesempatan Terbaik Dari Perkawinan yang Bekerja Saat Ini: Cukup jelas bagi saya bahwa kekhawatiran terbesar istri adalah memberikan kesempatan ini untuk dikecewakan nantinya. Dia ragu-ragu untuk mempertaruhkan hatinya lagi. Itu sebabnya saya pikir disarankan untuk menerima tidak kurang dari benar-benar menangani masalah-masalah kali ini daripada mengabaikan mereka. Sekarang, itu tidak berarti berkutat pada setiap masalah. Dan terkadang lebih baik untuk menyelamatkan masalah sulit sampai Anda terikat dan terhubung lagi.

Tetapi satu cara untuk memberi Anda kepercayaan diri untuk kembali ke pernikahan dengan antusiasme yang tulus adalah dengan mengetahui bahwa Anda akan melakukan pekerjaan yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah sehingga mereka tidak terus berkembang. Dan, ketika dia melakukan ini, tidak ada yang mengatakan bahwa dia tidak bisa terus pergi dengan teman-temannya dan fokus pada dirinya sendiri. Dia tidak melihat orang lain secara romantis. Dia hanya berlatih perawatan diri, yang bisa berjalan seiring dengan pernikahan yang sehat.